Pengasuhan yang Berani

Penatua Larry R. Lawrence

Dari Tujuh Puluh


Di zaman akhir ini, apa yang dunia sungguh perlukan adalah pengasuhan yang berani dari para ayah dan ibu yang tidak takut untuk menyuarakan standar-standar dan memegang teguh standar itu.

Saya ingin berbicara hari ini kepada para orang tua dari kaum remaja. Kaum muda Anda yang cerdas dan bersemangat adalah masa depan Gereja, dan karena alasan itulah, mereka merupakan sasaran utama dari si musuh. Banyak dari Anda para ayah dan ibu yang setia tengah mendengarkan Konferensi hari ini, berdoa memohon jawaban untuk menolong Anda membimbing anak-anak Anda melalui tahun-tahun penting ini. Cucu tertua saya baru beranjak remaja, jadi tema ini penting bagi saya. Tidak ada orang tua yang sempurna dan tidak ada jawaban yang mudah, tetapi ada asas-asas kebenaran yang dapat kita andalkan.

Tema Kebersamaan Remaja Putra dan Remaja Putri untuk tahun 2010 diambil dari Kitab Yosua. Itu dimulai: “Kuatkan dan teguhkanlah hatimu? (Yosua 1:9). Di zaman akhir ini, apa yang dunia sungguh perlukan adalah pengasuhan yang berani dari para ayah dan ibu yang tidak takut untuk menyuarakan standar-standar dan memegang teguh standar itu.

Bayangkan sejenak bahwa putri Anda sedang duduk di rel kereta api, dan Anda mendengar peluit kereta berbunyi. Akankah Anda memperingatkan dia untuk pergi dari rel itu? Atau akankah Anda ragu-ragu, cemas bahwa dia mungkin berpikir Anda terlalu melindunginya? Jika dia mengabaikan peringatan Anda, akankah Anda dengan segera membawanya ke tempat yang aman? Tentu saja Anda mau! Kasih Anda bagi putri Anda akan melebihi semua pertimbangan lainnya. Anda akan menghargai kehidupannya lebih dari niat baik sesaatnya.

Tantangan dan godaan datang pada masa remaja kita dengan kecepatan dan kekuatan sebuah kereta api barang. Sebagaimana kita diingatkan dalam Pernyataan Keluarga, para orang tua bertanggung jawab bagi perlindungan anak-anak mereka. 1 Itu artinya secara rohani juga secara jasmani.

Dalam Kitab Mormon, kita membaca tentang Alma yang Muda menasihati putranya yang bandel. Korianton telah melakukan beberapa kesalahan serius sementara melayani misi di antara bangsa Zoram. Alma cukup mengasihinya untuk berbicara secara langsung mengenai masalah itu. Dia mengungkapkan kekecewaannya yang mendalam bahwa putranya telah melakukan hal yang tidak bermoral, dan menjelaskan kepadanya akibat serius dari dosa itu.

Saya terilhami setiap saat saya membaca kata-kata yang berani dari Alma ini: “Dan sekarang, Roh Tuhan berfirman kepadaku: Perintahkanlah anak-anakmu untuk melakukan yang baik … ; oleh karena itu aku memerintahkanmu, putraku, dalam rasa takut akan Allah, agar kamu menahan diri dari kedurhakaanmu” (Alma 39:12). Campur tangan sejak dini oleh ayahnya menjadi suatu titik balik bagi Korianton. Dia bertobat dan melayani dengan setia setelah itu (lihat Alma 42:31; 43:1–2).

Bandingkan contoh Alma dengan contoh tentang ayah lain dari tulisan suci, Eli dalam Perjanjian Lama. Kisah tentang Eli mengajarkan kepada kita bahwa para orang tua yang mengasihi anak-anak mereka tidak bisa menoleransi untuk diintimidasi oleh mereka. Tulisan suci menjelaskan bahwa Tuhan menghardiknya dengan keras, “bahwa anak-anaknya telah menghujat Allah, tetapi ia tidak memarahi mereka” (1 Samuel 3:13). Para putra Eli tidak pernah bertobat, dan seluruh orang Israel menderita karena kebodohan mereka. Kisah tentang Eli mengajarkan kepada kita bahwa para orang tua yang mengasihi anak-anak mereka tidak bisa menoleransi untuk diintimidasi oleh mereka.

Beberapa tahun lalu di Konferensi Umum. Penatua Joe J. Christensen mengingatkan kita, “Pengasuhan bukanlah kontes popularitas.” 2 Dalam roh yang sama, Penatua Robert D. Hales telah mengamati, “Kadang kita takut terhadap anak-anak kita—takut untuk menasihati mereka karena takut menyinggung perasaan mereka.” 3

Bertahun-tahun lalu, putra kami yang berusia 17 tahun ingin pergi ke perjalanan akhir pekan bersama teman-temannya, yang semuanya adalah pemuda baik. Dia minta izin untuk pergi. Saya ingin mengatakan ya, namun untuk beberapa alasan, perasaan saya tidak enak mengenai perjalanan itu. Saya membagikan perasaan saya kepada istri saya, yang sangat mendukung.“Kita perlu mendengarkan suara peringatan itu,” ujarnya.

Tentu saja, putra kami kecewa dan menanyakan mengapa kami tidak mengizinkannya pergi. Saya menjawab dengan jujur bahwa saya tidak tahu mengapa. “Saya hanya merasa tidak nyaman mengenai itu,” saya menjelaskan, “dan saya sangat mengasihimu untuk mengesampingkan perasaan ini.” Saya agak terkejut ketika dia berkata, “Tidak apa-apa Ayah, saya paham.”

Kaum muda memahami lebih banyak dari yang kita sadari; karena mereka juga memiliki karunia Roh Kudus. Mereka berusaha mengenali Roh ketika itu berbicara, dan mereka melihat teladan kita. Dari kami, mereka belajar untuk memerhatikan bisikan-bisikannya—bahwa jika mereka “tidak merasa nyaman tentang sesuatu,” sebaiknya tidak mengikutinya.

Adalah penting bagi para suami dan istri untuk bersatu ketika membuat keputusan pengasuhan. Jika masing-masing orang tua merasa tidak enak tentang sesuatu, maka izin hendaknya tidak diberikan. Jika masing-masing merasa tidak nyaman tentang sebuah film, tayangan televisi, permainan video, pesta, pakaian, pakaian renang, atau kegiatan Internet, milikilah keberanian untuk saling mendukung dan mengatakan tidak.

Saya ingin membagikan kepada Anda sepucuk surat dari ibu yang patah hatinya. Putra remajanya sedikit demi sedikit kehilangan roh dan menjauh dari keaktifan di Gereja. Dia menjelaskan bagaimana ini terjadi, “Di sepanjang masa remaja putra saya, saya khawatir, dan berusaha untuk menghentikan dia dari memainkan video games yang keras. Saya bicara kepada suami saya, dan memperlihatkan kepadanya artikel dalam Ensign dan dalam surat kabar yang memperingatkan tentang games ini. Namun suami saya merasa hal itu tidaklah apa-apa. Dia mengatakan bahwa putra kami tidak menggunakan narkoba, dan bahwa saya hendaknya menghentikan kekhawatiran itu. Ada saatnya ketika saya ingin menyembunyikan kontrol kemudi, dan suami saya akan memberikannya lagi. Itu menjadikan saya lebih mudah untuk menyerah, … daripada bertengkar. Saya sungguh merasa bahwa games sama mencandukannya seperti narkoba. Saya akan melakukan apa pun untuk mencegah orang lain agar tidak memiliki pengalaman ini.”

Brother dan sister, jika pasangan Anda merasa tidak enak mengenai sesuatu, perlihatkan rasa hormat bagi perasaan tersebut. Ketika Anda mengambil langkah mudah dengan tidak mengatakan atau melakukan apa pun, Anda mungkin membiarkan perilaku yang menghancurkan.

Para orang tua dapat mencegah banyak sakit hati dengan mengajar anak-anak mereka untuk menunda hubungan romantis sampai waktunya tiba ketika mereka siap untuk menikah. Berpacaran di usia dini adalah berbahaya. Menjadi “pasangan” menciptakan keintiman emosional, yang terlalu sering menuntun pada keintiman fisik. Setan tahu rangkaian ini, dan menggunakannya untuk keuntungan dirinya. Dia akan melakukan apa pun semampunya untuk menahan remaja putra dari melayani misi, dan mencegah pernikahan bait suci.

Adalah penting bahwa orang tua memiliki keberanian untuk berbicara dan campur tangan sebelum Setan berhasil. Presiden Boyd K. Packer telah mengajarkan, “Ketika moralitas terlibat, kita memiliki baik hak maupun kewajiban untuk menaikkan suara peringatan.” 4

Saya selalu percaya bahwa tidak ada hal yang sungguh baik terjadi di malam hari, dan bahwa kaum muda perlu mengetahui kapan waktunya mereka diharapkan untuk pulang ke rumah di malam hari.

Ada banyak hikmat diperlihatkan ketika para orang tua tetap terjaga dan menunggu anak-anak mereka pulang ke rumah. Para remaja putra dan putri membuat pilihan-pilihan yang jauh lebih baik ketika mereka mengetahui orang tuanya menunggu untuk mendengar tentang malam mereka dan mengucapkan selamat malam.

Izinkan saya menyatakan peringatan pribadi saya tentang sebuah praktik yang umum di banyak kebudayaan. Saya merujuk pada “sleepovers” atau “begadang” di rumah teman. Sebagai uskup, saya mendapati bahwa terlalu banyak remaja melanggar Firman Kebijaksanaan atau Hukum Kemurnian Akhlak untuk pertama kalinya sebagai bagian dari “sleepovers”. Terlalu sering, pemaparan pertama mereka pada pornografi dan bahkan perjumpaan pertama mereka dengan polisi terjadi ketika mereka menghabiskan malam jauh dari rumah.

Tekanan teman sebaya menjadi lebih kuat ketika anak-anak kita jauh dari pengaruh kita, dan ketika pertahanan mereka lemah di malam yang larut. Jika Anda pernah merasa gundah mengenai sebuah kegiatan malam, jangan takut untuk menanggapi suara peringatan dari sanubari itu. Senantiasalah penuh doa ketika tiba saatnya untuk melindungi anak-anak Anda yang berharga.

Pengasuhan yang berani tidak selalu menyertakan kalimat “tidak”. Para orang tua juga perlu berani untuk berkata “ya” terhadap nasihat dari para nabi zaman modern. Para pemimpin telah menasihati kita untuk membangun pola-pola bajik di rumah kita. Pikirkan lima praktik dasar yang memiliki kuasa untuk melindungi kaum muda kita: doa keluarga, penelaahan tulisan suci keluarga, malam keluarga, makan malam bersama keluarga, dan wawancara pribadi rutin dengan setiap anak.

Diperlukan keberanian untuk mengumpulkan anak-anak dari apa pun yang sedang mereka lakukan dan berlutut bersama sebagai sebuah keluarga. Diperlukan keberanian untuk mematikan televisi dan komputer, dan untuk membimbing keluarga Anda melalui halaman-halaman tulisan suci setiap hari. Diperlukan keberanian untuk menolak undangan-undangan lain di malam Senin, agar Anda dapat mencadangkan malam itu bagi keluarga Anda. Diperlukan keberanian dan tekad untuk menghindari terlalu banyak jadwal, agar keluarga Anda dapat berkumpul bersama pada saat makan malam.

Salah satu cara paling efektif kita dapat memengaruhi seorang anak lelaki atau perempuan adalah dengan menasihati mereka melalui wawancara pribadi. Dengan mendengarkan secara cermat, kita dapat menemukan hasrat hati mereka, menolong mereka menetapkan gol-gol yang bajik, dan juga mmbagikan kepada mereka kesan-kesan rohani yang telah kita terima mengenai mereka. Menasihati memerlukan keberanian.

Coba bayangkan dapat menjadi apa angkatan muda jika lima pola bajik ini dipraktikkan secara konsisten di setiap keluarga. Kaum muda kita dapat menjadi seperti tentara Helaman: tak terkalahkan (lihat Alma 57:25–26).

Mengasuh para remaja di zaman akhir ini merupakan tugas yang sangat merendahkan hati. Setan dan para pengikutnya sedang berusaha untuk menghancurkan generasi ini; Tuhan bersandar pada para orang tua yang berani untuk membesarkan mereka (Yosua 1:9). Saya bersaksi bahwa Tuhan mendukung serta memberkati para orang tua yang berani. Dalam nama Yesus Kristus, amin.

Show References

  1.  

    1. Lihat “Keluarga: Pernyataan kepada Dunia,” Liahona, Oktober 2004, 49.

  2.  

    2. Joe J. Christensen, “Rearing Children in a Polluted Environment,” Ensign, November 1993, 11.

  3.  

    3. Robert D. Hales, “Dengan Segenap Perasaan Lembut Orang Tua: Sebuah Pesan Pengharapan bagi Keluarga,” Liahona, Mei 2004, 90.

  4.  

    4. Boyd K. Packer, “Our Moral Environment,” Ensign, Mei 1992, 67.